Implementasi Kelompok Pendukung Asi Terhadap Keberhasilan Pemberian Asi Eksklusif Di Kabupaten Banyuwangi

  • Yeni Andriani Prodi DIII Kebidanan Akademi Kesehatan Rustida
  • Reni Sulistyowati Prodi DIII Kebidanan Akademi Kesehatan Rustida
  • Vita Raraningrum Prodi DIII Kebidanan Akademi Kesehatan Rustida
Keywords: Kelompok pendukung ASI, ASI eksklusif

Abstract

Hasil penelitian di Indonesia menunjukkan bahwa sekitar 48 dari 51 anak yang stunting tidak mendapatkan ASI eksklusif. Angka stunting di Kabupaten Banyuwangi tahun 2017 adalah 26,2%. Cakupan ASI eksklusif Kabupaten Banyuwangi tahun 2017 sejumlah 81,5%, sedangkan Puskesmas Purwoharjo 78,32% dan Puskesmas Paspan 92,3%. Penelitian ini bertujuan untuk menganalisis pengaruh implementasi kelompok pendukung ASI (KP-ASI) terhadap keberhasilan pemberian ASI eksklusif di Kabupaten Banyuwangi.
Penelitian ini merupakan penelitian kuantitatif-kualitatif. Pada penelitian kuantitatif menggunakan quasy eksperimen dan dibutuhkan 120 subjek, terbagi menjadi 2 kelompok yaitu kelompok eksperimen dan kontrol. Data kuantitatif dianalisa menggunakan uji Wilcoxon Signed Ranks Test, sedangkan untuk mengetahui perbedaan pada dua kelompok menggunakan uji Mann Whitney. Informan utama penelitian kualitatif berjumlah 4 orang dan informan triangulasi berjumlah 6 orang.
Hasil uji Wilcoxon, terdapat pengaruh yang signifikan tentang pengetahuan (p=0,000), sikap (p=0,005), praktik (p=0,001) dan keberhasilan pemberian ASI eksklusif (p=0,000) antara sebelum dan sesudah dilakukan penguatan/refreshing KP-ASI. Hasil uji dengan Mann Whitney adalah terdapat perbedaan keberhasilan pemberian ASI eksklusif antara kelompok eksperimen dan kelompok kontrol (p=0,000). Kegiatan KP-ASI di Kabupaten Banyuwangi belum dilaksanakan secara optimal pada setiap desa. Di Desa Olehsari kegiatan KP-ASI sudah berjalan aktif sejak tahun 2015 namun di Desa Purwoharjo belum berjalan secara aktif.
Kegiatan KP-ASI yang dilakukan rutin minimal 1 bulan sekali dapat meningkatkan pengetahuan dan sikap positif ibu untuk memberikan ASI sehingga mampu mempraktikkan pemberian ASI dan meningkatkan keberhasilan pemberian ASI eksklusif.

Published
2019-01-07
Section
Articles